Minggu, 25 November 2012

Inilah 5 Alasan Saya Untuk Mendelete TNT Dari Daftar Kurir Forwarding Saya

Dari seringnya saya mengirim paket dari luar negeri, terkait bisnis Jasa Forwarding yang saya jalankan, kini saya mulai bisa memetakan mana-mana kurir yang bagus pelayanannya, dan mana-mana kurir yang standar pelayanannya, maupun kurir yang buruk pelayanannya.

Pajak Bea Masuk TNT

Nah, khusus kurir yang buruk, boleh saya sebut? Kurir TNT menduduki peringkat pertama yang paling buruk dan mengecewakan saya. Mengapa TNT? Baiklah, supaya saya tidak dianggap mengada-ngada apalagi dituduh memfitnah, berikut ini saya sebutkan alasan-alasan beserta bukti AWB-nya. Anda bisa cek sendiri AWB-nya melalui TNT, cek ke sini bila Anda tak percaya :


  1. Pengalaman pertama bulan Maret 2012 saya pernah alami paket saya dari USA tujuan ke Jogja ( No AWB GE404897465US) nyasar sampai berhari-hari di Singapura dan hampir dinyatakan hilang. 
  2. Pengalaman kedua masih di bulan Maret 2012 saya mengirim komputer tablet (No AWB GE405152468US) dengan tujuan Gresik mengalami damage, LCD pecah saat pengiriman. 
  3. Pengalaman ketiga di bulan Oktober 2012 pengiriman paket berisi 9 film DVD ( No AWB GE292859955US) dengan tujuan Bandung ditahan oleh Bea Cukai melalui kurir TNT. Shipment ditahan dengan di-charge duty/tax sebesar Rp 36.7 Juta. Akhirnya paket senilai 325 USD terpaksa saya musnahkan (Shipment Disposed). 
  4. Pengalaman keempat masih di bulan Oktober 2012 pengiriman paket buku ( No AWB GE293558262US) ke Bogor tertahan sampai berhari-hari karena TNT tidak bisa menemukan alamatnya padahal saya sebelumnya pernah pakai Pos kirim ke alamatnya tidak ada masalah. Dan anehnya, dia (TNT) tidak bisa menemukan alamatnya justru komplin balik ke saya melalui warehouse saya di USA dan ngecharge $10 USD. 
  5. Pengalaman kelima di bulan November 2012 pengiriman part motor bekas (No AWB GE293750866US) ke Cirebon ditahan Bea Cukai dimintai ijin Deperindag melalui kurir TNT. Anehnya, sudah beberapa kali kirim lewat kurir lain (Airmail dan USPS) tidak ada masalah.


Demikian, saya rasa pengalaman lima kali dikecewakan TNT di atas sudah lebih dari cukup buat saya untuk mendelete TNT dari daftar kurir saya.

Hem, Ada yang tidak setuju dengan keputusan saya ini? :D

Bookmark and Share

31 komentar:

  1. Wah,saya malah baru tahu ada kurir ekspedisi bernama TNT, hehe.

    Kalau kasusnya sudah parah gitu, apalagi sampai 5 kali, sepertinya memang sistem perusahaan mereka yang nggak beres, Pak Joko. Sebagai perbandingan, saya juga pernah mengalami masalah dengan kurir ekspedisi (tak perlu saya sebutkan namanya), tapi yang bermasalah adalah petugas/pegawainya. Mereka mengenakan charge yang lebih tinggi dibanding harga aslinya. Ketika saya tahu hal itu, saya laporkan ke perusahaan mereka, dan masalah itu pun selesai. Si petugas tak pernah macam-macam lagi, dan urusan kirim/mengirim beres lagi.

    Omong-omong, kurir ekpedisi langganan saya ini termasuk murah, dan minim masalah (dalam hal pengiriman). Kalau ingin tahu namanya, silakan mention saya di Twitter. :D

    BalasHapus
  2. Keren nih kiprah pak Joko, bisa buat blog khusus tutorial forwarding keknya, sukses pak ya

    *turut prihatin atas kejadian yang menimpa kasus kelalaian TNT di atas :)

    BalasHapus
  3. Baik sekali, Pak Joko, sudah di-review mengenai jasa TNT. Jadi ekstra waspada nih kalau mau pakai kurir yang satu ini.

    BalasHapus
  4. Dari dulu soal kurir saya setia sama JNE :-D
    Tapi emang belum pernah kirim barang dari luar negeri sih ya :-D

    BalasHapus
  5. Hani belum pernah sih bisnis atau belanja sampe ke luar negeri, tapi ini bisa jadi bahan pertimbangan :)

    BalasHapus
  6. Informatif skali Pak Joko. Kita bisa preventif. Thanks pak

    BalasHapus
  7. Sungguh informatif pak, tapi pengalaman saya ekspor menggunakan TNT hanya sebatas negara-neraga yang dekat dengan Indonesia, seperti Singapura dan Malaysia, dan tidak ada masalah. Jika dari USA, sebaiknya menggunakan DHL, karena "daerah kekuasaan" dia berada di benua Amerika. Jika senadainya pak Joko ingin bekerjasama dengan saya mengenai import barang, bisa menghubungi saya di justblankon@gmail.com.

    BalasHapus
  8. Bagus pake pos aja.biar lambat asal selamat.

    BalasHapus
  9. saya malah belum pernah pakai jasa pengiriman luar negri,,baru kawawsan lokal,,,hehe

    BalasHapus
  10. wah...klo untuk ngirim keluar negeri yang recomended yang mana? yah mas??

    BalasHapus
  11. kalau gitu jangan memakai TNT, bisa2 terus rugi mas..

    BalasHapus
  12. Ga pernah pake TNT, lebih enak pake USPS, murah, dan selalu sampe paketnya dari USA. Pernah pake DHL, tapi lebih mahal, cuma terjamin :)

    Thanks infonya :)

    BalasHapus
  13. Mesan barang atau bidding di ebay lwt pak joko caranya gmana?ckup sms aja atau email?

    BalasHapus
  14. Silahkan email ke saya melalui link Contact blog ini. Thanks

    BalasHapus
  15. SAYA TIDAK SETUJU..! kalo pak joko masih nekat pake layanan mereka setelah 5 pengalaman mengecewakan seperti itu.. hehehe. bisa sampai denda puluhan juta begitu ya... ckckck...

    BalasHapus
  16. kalo kirim brg ke US untuk di repair trs kirim lagi ke indo, pak joko bisa bantu?

    BalasHapus
  17. perusahaan saya selama ini pakai TNT tidak pernah ada masalah atau ketelatan barang selama 2 tahun, barang pun dari singapore hanya perlu beberapa hari untuk sampai langsung di depan pintu kantor, tidak pernah ada masalah dengan bea cukai walaupun sedang redline, mungkin memang alamat pak Joko saja yang kurang jelas penulisannya atau letaknya.

    BalasHapus
  18. Alamat saya tidak jelas? Tolong jangan fast reading kalau baca. Baca sekali lagi tulisan saya di atas dengan seksama. Tidak semua masalah karena alamat. Karena ada yang kena damage, ada yang masalah di Bea Cukai. Bahkan kasus nomor 4 itu sudah jelas. Alamat sangat jelas karena sebelumnya Pak Pos bisa menemukan alamatnya tapi TNT tidak. Tapi saya tidak menampik tentu kasus saya tidak berarti justifikasi bahwa semua yang pakai TNT pasti akan mengalami nasib sama buruknya seperti saya. Contoh kantor Anda. Dan tentu Anda punya hak buat terus pakai TNT kalau memang layanan ke kantor Anda baik-baik saja.

    BalasHapus
  19. saya pernah ngirim barang dr india pake DHL, setiap hari saya tracking,hnya dlm wktu 5 hari sudah smpai sby.stlh 1 bln statusx held in custom dan kmdn brstatus silahkan mghubungi DHL namun pd saat saya hub DHL mereka mnyatakan bhwa barang tdk prnah nympe indonesia. nah trs apa gunanya awb yg sy pake buat tracking yg statusx sdh dsby?akhrx setelah konfirmasi 10x dlm 2 hari, meraka mnytakan barang hilang dan tdk bs ditracking lagi. pdhl sthu saya DHL terjamin pelayanannx. huft nyesel jadinya... sekarang apa sih jasa pgiriman barang yg bs kita percaya 100%.....secara barang yg kita kirim jg berharga

    BalasHapus
  20. sama dong, saua kirim paket menggunakan DHL, dan sebagian barang saya hilang. saya sedang komlpain dg DHL tapi belum tau kelanjutannya. saya sarankan jangan memakai DHL, lebih baik Pos Indonesia aja.

    BalasHapus
  21. Gunakan layanan EMS (Express Mail Service) by Pos Indonesia boss...

    BalasHapus
  22. wah saya belum pernah ngirim ke luar negeri atau dapet dari luar negeri pak
    semoga ini bisa jadi referensi saya :)

    BalasHapus
  23. gmana klo barangnya pecah seperti contoh diatas, siapa yang tanggung jawab ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang harus bertanggung jawab ya tentu saja kurirnya

      Hapus
  24. Kl ke malaysia berpa lama ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf saya tidak melayani pengiriman keluar negeri. Kalau ke Malaysia lewat Pos sekitar seminggu sudah sampai sana

      Hapus
  25. Pak Joko salam kenal, saya punya kasus sama juga hari ini, saya ingin membuat tulisan surat pembaca juga di kaskus atau media online lainnya, lokasi di jogja juga nih pak, pajak pph kok bisa nya ngak dipotong setelah pake npwp, saya komplain juga kata nya npwp saya telat datang, padahal sudah dikirim sejak sebelum barang masuk indonesia, sungguh tidak profesional, dan akhirnya barang saya macet sampai lama sekali.

    BalasHapus
  26. Salam kenal pak joko, memang benar yang bapak katakan, saya juga punya masalah yang sama.. Tnt memang jasa ekspedisi yang sangat tidak direkomendasikan... Bayangkan saja saya membeli barang dengan harga 160$, tapi bea cukai membandingkan harganya 5kali lipat dan saya tidak diberitahu dan diberi kesempatan untuk menunjukan bukti pembelian, bukti transfer serta invoice yang sebenarnya, dan saya mau ngga mau harus membayar pajak dan biaya yang telah ditetapkan sepihak tersebut.. Saya beru pertama kali pakai tnt dengan pelayanan sangat buruk dan merugikan seperti ini.. Biasanya saya pakai ekspedisi lain, jika ada perubahan dari bea cukai, maka saya diberi kesempatan menunjukan bukti pembelian serta invoice yang sebenarnya terlebih dahulu,... Benar" ini ekspedisi yang sangat tidak direkomendasikan, dan saya tidak akan pernah lagi untuk memakai jasa ekspedisi ini, sungguh pelayanan yang sangat buruk... Ini hanya pengalaman saja bagi teman" yang ingin menggunan jasa ekpedisi ini, sebaiknya pikir" beribu" kali.. Salam aldi

    BalasHapus